Penyakit Epilepsi

Tak jarang banyak orangtua yang frustasi begitu mengetahui anaknya mengidap penyakit epilepsi atau dalam istilah sehari-hari dikenal dengan penyakit ayan.

Bayangan kejang-kejang mendadak yang menakutkan dan masa depan suram langsung berkelebatan. Otak kita terdiri dari jutaan sel saraf atau neuron yang bertugas mengkoordinasi semua aktivitas tubuh termasuk perasaan, penglihatan, berpikir dan menggerakkan otot.

Penyakit Epilepsi

Pada penderita epilepsi terkadang sinyal-sinyal sel saraf otak tidak beraktivitas sebagaimana mestinya. Hal ini terjadi karena berbagai unsur, antara lain diduga karena pernah terjadi trauma di kepala , adanya kerusakan pada otak dalam proses kelahiran, stroke dan tumor otak.

Hipocrates adalah orang pertama yang berhasil mengidentifikasi gejala epilepsi sebagai masalah pada otak. Seseorang dapat dinyatakan mederita epilepsi bila orang tersebut setidaknya telah mengalami kejang yang disebabkan alkohol dan tekanan darah yang sangat rendah.

Epilepsi atau ayan merupakan gangguan yang terjadi bila impuls eletrik teraganggu. Epilepsi atau ayan adalah sebuah penyakit yang bisa saja dialami oleh siapa saja, bahkan oleh orang yang tidak ada garis keturunan yang menurunkannya.

Epilepsi ini merupakan sebuah gangguan yang terjadi di sistem syaraf otak manusia yang disebabkan adanya aktifitas kelompok sel neuron yang terlalu berlebihan hingga akhirnya terjadi berbagai reaksi ada diri orang yang menderitanya.

Epilepsi sebenarnya terjadi karena lepasnya muatan listrik yang berlebihan dan mendadak pada otak sehingga penerimaan serta pengiriman impuls dari otak ke bagian-bagian lain dalam tubuh terganggu.

Seseorang dinyatakan menderita epilepsi jika orang tersebut mengalami kejang yang bukan karena alkohol dan tekanan darah yang sangat rendah.

Beberapa hal yang bisa menyebabkan epilepsi atau faktor predisisposisi penyakit epilepsi adalah :

  1. Asfiksia neonatorum
  2. Riwayat demam tinggi
  3. Riwayat ibu-ibu yang mempunyai faktor resiko tinggi (tenaga kerja, wanita dengan latar belakang susah melahirkan, penggunaan obat-obatan, dianetes, atau hipertensi)
  4. Pascatrauma kelahiran
  5. Riwayat bayi dari ibu yang menggunakan obat antikonvulsan yang digunakan sepanjang kehamilan.
  6. Riwayat intooksidasi obat-obatan atau alkohol
  7.  Adanya riwayat penyakit pada masa kanak-kanak (campak, penyakit gondongan, epilepsi bakteri).
  8. Riwayat gangguan metabolisme dan nutrisi atau gizi.
  9. Riwayat keturunan epilepsi.

Penyebab Penyakit Epilepsi

Penyebab kegagalan dalam pengobatan penyakit epilepsi  ini adalah ketidakaturan minum obat baik karena malasatau merasa sudah sembuh, penghentian obat karena penyakit yang lain, serta cara hidup yang tidak teratur atau rahus bekerja keras. Bila setelah 3 tahun tidak ada serangan dan pemakaian obat dengan dosis minimal maka obat dapat dihentikan. Pada orang dewasa sebelum serangan kadang ada tanda-tandanya seperti pusing, sakit kepala, mudah marah atau sersinggung, bersikap murung.

Untuk mendiagnosis epilepsi di dasarkan pada :

1. Sejar medih pasien, termasuk riwayat kejang anggota keluarga, kondisi medis yang terkain dengan serangan yang dialami penderita dan pengobatan saat ini. Masukan informasi dari orang-orang yang telah menyaksikan kejang pada pasien, terutama jika pasien mengalami kehilangan kesadaran justru akan lebih membantu dokter untuk mendiagnosis penyakit epilepsi yang ada di tubuhnya. Beberapa pertanyaan yang mungkin akan ditanyakan oleh dokter kepada pasien adalah :

  • Pada umur berapa penderita mulai mengalami kejang?
  • Apa keadaan di sekeliling Anda ketika kejang pertama?
  • Faktor-faktor apa saja yang tampaknya menyebabkan kejang?
  • Apa yang Anda rasakan sebelum, selama, dan setelah kejang?
  • Berapa lama terjadinya kejang?
  • Apakah Anda pernah menjalani perawatan epilepsi sebelumnya?
  • Apa obat yang diresepkan dan berapa dosisnya?
  • Apakah pengobatannya efektif?

2. Tes yang akan dilakukan untuk penyakit epilepsi meliputi :

  • Pemeriksaan fisik dan neurologis lengkap pada kekuatan otot, refleks, penglihatan, pendengaran, dan kemampuan untuk mendeteksi berbagai sensasi
  • TesElectroencephalogram (EEG) yang mengukur impuls listrik di otak *
  • Studi pencitraan otak, seperti yang disediakan olehMagnetic Resonance Imaging (MRI)
  • Tes darah untuk mengukur jumlah sel darah merah dan putih, gula darah, kalsium darah, dan kadar elektrolit, dan untuk mengevaluasi fungsi hati dan ginjal. Tes darah membantu menyingkirkan kemungkinan adanya penyakit lain.
  • Tes lain, dilakukan sesuai kebutuhan, termasuk spektroskopi resonansi magnetik (MRS), tomografi emisi positron (PET) dan perhitungan tomografi emisi foton tunggal (SPECT)

 Pengobatan Penyakit Epilepsi

Banyak jenis pengobatan yang dapat anda lakukan untuk mengurangi gejala epilepsi yang ada pada diri anda. Seperti misalnya :

Resep 1.

Bahan-bahan yang perlu anda sediakan adalah siapkan 1/3 genggam daun kaki kuda, ¼ genggam daun seruni putih, 1/5 genggam daun poko, ¼ daun sembung manis, ¼ genggam daun jintan, 2 jari kulit kina, 3 jari gula enau serta air sebanyak lima gelas.

Cara membuat ramuan : semua bahan-bahan kecuali gula enau, terlebih dahulu dicuci sampai bersih dan dipotong-potong. Setelah itu, semua bahan tersebut direbus hingga mendidih dan biarkan hingga airnya menjadi setengahnya. Setelah matang, angkat, lalu diamkan sampai dingin. Saring rebusan dan konsumsi sehari tiga kali, satu kali minum setengah cangkir.

Resep 2. 

Bahan-bahan yang harus anda sediakan adalah daun lidah buaya sebanyak 60 gram serta air kira – kira 600 cc.

Cara membuat ramuan yaitu : daun lidah buaya terlebih dahulu dikupas kulitnya. Lalu lidah buaya tersebut dicuci hingga bersih. Setelah itu, direbus dengan air, sampai mendidih. biarkan hingga airnya menjadi setengahnya. Sebaiknya air rebusan dikonsumsi dalam keadaan masih hangat. Diminum sehari dua kali.

Penyakit Epilepsi

Cara Pemesanan Obat Epilepsi
Untuk Membantu Mengatasi Penyakit Epilepsi / Ayan dan Memperbaiki Sel-Sel Saraf Yang Rusak

Harga Obat Epilepsi

Harga Obat Epilepsi
Harga Obat Epilepsi

Harga 1 Botol Obat Epilepsi isi 60 Kapsul = Rp.115.000,-

Cara Pemesanan : SMS ke 0818-0773-0772, tuliskan : Pesan Obat Epilepsi, Jumlah Botol, Nama Anda dan Alamat Kirim Lengkap ( untuk menentukan ongkos kirim )

Komplikasi Epilepsi

Komplikasi Epilepsi seperti yang didefinisikan oleh Commision of Epidemiology and Prognosis of Epilepsi , adalah munculnya paling tidak 2 kali kejang tanpa provokasi (sebab dan gejala) dengan jarak antara kedua kejang paling tidak selama 24 jam.

Kejang Pada Epilepsi

epilepsi-anakKejang maupun epilepsi bukan merupakan diagnosis atau jenis penyakit melainkan gejala proses yang mempengaruhi otak dalam berbagai cara, tetapi umumnya memiliki ekspresi klinis final berupa kejang. Kejang adalah pelepasan neuron otak yang berfrekuensi tinggi yang berlebihan atau mendadak abnormal.

Penyakit epilepsi yang tidak hanya terjadi pada anak-anak, orang dewasa. Namun, epilepsi juga dapat menimbulkan beberapa masalah klinis pada ibu hamil. Jika pada kehamilan terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan frekuensi serangan epilepsi, faktor-faktor yang meningkatkan frekuensi serangan tersebut bisa bekerja secara langsung atau melalui perubahan konsentrasi pada obat antiepilepsi.

Meskipun efek beberapa komplikasi epilepsi obstetri pernah dilaporkan terjadi lebih sering pada ibu hamil yang menderita epilepsi, namun hanya sedikit bukti statistik yang mendukung hasil observasi ini. Sejumlah laporan mengemukkan peningkatan sebanyak 2-3 kali lipat pada insidens perdarahan vaginal, solusio plasenta, pre-eklampsia.

Komplikasi Epilepsi

Serangan epilepsi yang menyeluruh berpotensi untuk membahayakan keselamatan ibu dan janinnya. Serangan kejang tonik-tonik dapat menyebabkan hipoksia janin serta asidosis dan beberapa perubahan kardiotokografik yang pernah dikemukakan oleh Paul et al, di tahun 1978, tak hanya itu pendapat lainnya mengenai komplikasi epilepsi yang terjadi pada ibu hamil yang dikemukakan oleh Byrne et al, ditahun 2001, beliau mengatakan epilepsi juga dapat menyebabkan keruskan akibat hipoksia pada embrio dan mengakibtkan malformasi. Defek kognitif pada bayi dapat berkaitan dengan jumlah serangan pada kehamilan.

Dalam kasus epilepsi yang jarang terjadi, penyakit epilepsi ini dapat menimbulkan komplikasi berupa status epileptikus. Status epileptikus terjadi ketika penderita mengalami kejang selama lebih dari lima menit atau mengalami serangkaian kejang pendek tanpa kembali sadar di antara kejang. Status epiliptikus dapat menyebabkan kerusakan permanen pada otak, bahkan kematian.

Komplikasi lainnya yang juga jarang terjadi adalah kematian mendadak. Hingga kini, penyebab kematian mendadak pada penderita epilepsi masih belum dapat diketahui secara pasti. Beberapa ahli mengemukakan bahwa itu berkaitan dengan dampak pada jantung dan pernapasan akibat kejang.

Komplikasi epilepsi pada kehamilan

Tidak bisa dipungkiri lagi bahwa penyakit epilepsi adalah salah satu jenis penyakit yang berbahaya bagi kehamilan seorang wanita. Kejang yang terjadi pada wanita yang sedang mengandung berpotensi dapat menggugurkan bayi yang ada di dalam kandungannya dan juga dapat mengancam nyawa sang ibu. Beberapa jenis obat epolepsi pun ada yang beresiko membuat janin dalam kandungan menjadi cacat. Namun jika anda termasuk salah satu dari sekian banyak wanita yang menderita epilepsi tidak perlu cemas. Rencanakan dan lakukanlah pemeriksaan kandungan dan kondisi anda secara rutin kedokter untuk mengurangi komplikasi epilepsi yang akan anda alami. Banyak wanita yang menderita penyakit epilepsi namun masih bisa menjalani kehamilannya dengan normal dan melahirkan anak yang sehat tanpa menghiraukan adanya komplikasi epilepsi yang didapatnya.

Agar kejang atau komplikasi epilepsi lainnya dapat dicegah secara maksimal, pasien di sarankan untuk melalu menimun obat yang sesuai dengan apa yang sudah diresepkan dokter yang merawat anda secara teratur. Selain itu apabila penderita ingin berhentu mengkonsumsi atau beralih ke jenis OEA lainnya, ada baiknya konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter mengenai komplikasi epilepsi yang akan terjadi setelah anda beralih ke OEA lainnya yang anda inginkan.

Segera beri tahu dokter anda apabila anda mengalami migrain, perubahan suasana hati, depresi, atau bahkan keinginan yang lebih parah adalah keinginan untuk bunuh diri setelah mengkonsumsi OEA. Berikut ini beberapa obat OEA yang sudah tersedia untuk penderita epilepsi :

  • Phenobarbital merupakan salah satu jenis OEA yang efektif yang digunakan untuk kejang parsial dan tonik-klonik sebagai obat antikonvulsan yang dapat digunakan untuk mengurangi terjadinya komplikasi epilepsi. Efek samping yang akan dialami penderita epilepsi yang mengkonsumsi OEA ini adalah kelelahan, mengantuk, sedasi dan depreasi.
  • Phenytoin, yang merupakan obat pilihan pertama untuk kejang umum dan kejang tonik-klonik. Efek samping yang penderita alami dari penggunaan obat ini adalah lemah, kelelahan, gangguan pengelihatan, disfungsi korteks dan mengantuk.
  • Carbamazepine, secara kimia obat ini merupakan golongan antidepresan triliklik yang digunakan sebagai pilihan pertama untuk menangani komplikasi epilepsi pada kejang parsial dan tonik-klonik. Efek samping yang akan dihasilkan dari penggunaan obat ini adalah gangguan pengelihatan, pusing, lemah, mengantuk, mual, goyah dan dapat juga terjadi efek samping hyponathemia.

Atau dapat juga menggunakan obat yang tradisional untuk mengurangi komplikasi epilepsi yang akan muncul pada diri anda. Seperti halnya pengobatan yang dilakukan dengan Buah Ciplukan. Buah ini bukan hanya sekedar rumbut liar yang tumbuh di halaman rumah, namun buah ini juga dapat digunakan untuk pengobatan penyakit epilepsi. Cara penggunaannya pun cukup mudah hanya perlu menyediakan 8 hingga 10 buah ciplukan yang sudah masak. Cuci hingga bersih buah tersebut kemudian langsung dapat untuk dikonsumsi. Terus konsumsi hingga gejala epilepsi yang anda alami berkurang sedikit demi sedikit.

Komplikasi Epilepsi

Cara Pemesanan Obat Epilepsi
Untuk Membantu Mengatasi Penyakit Epilepsi / Ayan dan Memperbaiki Sel-Sel Saraf Yang Rusak

Harga Obat Epilepsi

Harga Obat Epilepsi
Harga Obat Epilepsi

Harga 1 Botol Obat Epilepsi isi 60 Kapsul = Rp.115.000,-

Cara Pemesanan : SMS ke 0818-0773-0772, tuliskan : Pesan Obat Epilepsi, Jumlah Botol, Nama Anda dan Alamat Kirim Lengkap ( untuk menentukan ongkos kirim )

Klasifikasi Epilepsi

images (1)Klasifikasi Epilepsi yang menjelaskan epilepsi yang merupakan gangguan suasana saraf pusat yang dicirikan oleh terjadinya serangan (seizure, fit, attack, spell) yang bersifat spontan (unprovoked) dan berkala. Serangan dapat diartikan sebagai modifikasi fungsi otak, sifatnya mendadak dan sepintas, berasal dari sekelompok besar sel-sel otak, bersifat sinkron dan ber-irama. Serangan dapat berupa gangguan motorik, sensorik, kognitif atau psikis. Istilah epilepsi tidak boleh digunakan untuk serangan yang terjadi hanya sekali saja, serangan yang terjadi selama penyakit akut berlangsung dan occasional provokes seizures misalnya kejang atau serangan pada hipoglikemia.

Penyebab Penyakit epilepsi

Berdasarkan etiologi atau peyebab, epilepsi dibagi menjadi 2 kelompok, yaitu :

1. Epilepsi idiopstik, penyebabnya tidak diketahui, meliputi 50 % penderita epilepsi ini terjadi pada anak. Awal terjadi pada anak dalam usia lebih dari 3 tahun.

2. Epilepsi simtomatik, penyebabnya sangat bervariasi, tergantung dari rentang usia awal terjadinya epilepsi.

Gejala Epilepsi

Serangan yang sering terjadi pada penderita epilepsi aantara lain ;

1. Kejang dapat berupa kejang setempat (lokal) atau pada seluruh tubuh

2. Gangguan pada aktivitas atau kegiatan sehari-hari misalnya berupa gerakan yang tidak normal atau melakukan gerakan yang aneh, contoh sering jatuh tanpa sebab, senang memukul, mendadak diam atau mulut bergerak (seperti berbicara namun terkadang tanpa suara) dan lidah sering berkecap-kecap.

3. Gangguan tidak hanya pada mulut atau lidah, namun juga dapat terjadi pada mata, seperti menggerakkan mata tanpa sebab.

4. Sering merasakan nyeri pada beberapa bagian tubuh tanpa spesifik

5. Gangguan berbicara, seperti berbicara namun tak ada suara, sering berkomat-kamit, menggerakkan mulut tanpa sebab.

6. Sering berhalusinasi atau berimajinasi sendiri

7. Terkadang sering melakukan sesuatu dengan cara yang spontan

Klasifikasi Epilepsi secara umum dikalsifikasikan berdasarkan onsetnya yakni fokal (parsial) atau menyeluruh (generalisata). Kejang parsial disubklasifikasikan menjadi :

  1. Kejang parsial sederhana, Klasifikasi Epilepsi yang kesadaran masih ada selama serangan. Kejang-kejang ini tidak menghasilkan kehilangan kesadaran. Kejang-kejang ini mungkin akan mengubah emosi atau berubahnya cara memandang, mencium, merasakan, mengecap, atau mendengar. Kejang-kejang ini bisa juga menghasilkan hentakan bagian tubuh secara tidak sengaja, seperti tangan atau kaki, dan gejala sensorik secara spontan seperti perasaan geli, vertigo dan berkedip terhadap cahaya.
  2. Kejang parsial kompleks, Klasifikasi Epilepsi yang kesadaran yang sudah terganggu pada setiap tahap. Kejang-kejang ini menghasilkan perubahan kesadaran, itu karena anda kehilangan kewaspadaan selama beberapa waktu.

Kejang parsial dapat berkembang menjadi kejang generalisata (kejang generalisata sekunder), terjadi penurunan kesadaran dengan bukti klinis penyebaran melalu korteks serebri, misalnya gerakan konvulsif bilateral.

Klasifikasi Epilepsi

Berdasarkan tanda klinik dan data EEG, kejang yang dialami menjadi :

Kejang umum ( Generalizer seizure ) jika aktivitas yang terjadi pada kedua hemisfere otak secara bersama-sama. Kejang umum ini dibagi menjadi :

  1. Tonic-clonic convulsaion / Grand mal yang merupakan bentuk yang paling banyak terjadi pada pasien yang terjatuh denga tiba-tiba, kejang, nafas terengah-engah, keluar air liur, bisa juga terjadi sianosis, mengompol, atau menggigit lidah terjadinya beberapa menit yang kemudian diikuti dengan rasa lemah dan kebingungan, atau sakit kepala.
  2. Absendce Attacks / Petit Mal, jenis yang jarang sekali dialami oleh penderita epilepsi. Umumnya terjadi pada masa anak-anak atau awal remaja dimana penderita dengan tiba-tiba melotot, atau matanya berkedip-kedip dengan kepala terkulai. Kejadiannya Cuma terjadi selama beberapa detik saja dan bahan sering tidak di sadari oleh penderitanya.
  3. Myoclonic Seizure yang biasanya akan dialami oleh penderita di pagi hari, setelah bangun tidur dimana penderita akan mengalami sentakan yang terjadi secara tiba-tiba. Jenis yang sama dengan jenis kejang ini adalah tapi non-epleptik yang bisa terjadi pada pasien yang normal.
  4. Atonic Seizure yang jarang sekali terjadi pada pasien secara tiba-tiba kehilangan kekuatan otot, jatuh, tapi bisa juga segera recovered.

Klasifikasi epilepsi lainnya adalah kejang parsial/focal yang dimulai dari daerah tertentu dari otak. Kejang parsial terbagi dalam :

  1. Simple Partial Seizure, gejala yang akan diderita pasien hingga tidak kehilangan kesadaran, umum, terjadi sentakan-sentakan pada bagian tertentu dari tubuh penderita.
  2. Complex Partial Seizure, penderita penyakit epilepsi akan melakukan gerakan-gerakan yang tidak terkendali, seperti gerakan mengunyah, menangis, dan dapat juga melakukan kegiatan lainnya yang mungkin dilakukan oleh penderita tanpa kesadaran.

Pengobatan Epilepsi

Pengobatan yang dapat digunakan untuk penyakit epilepsi yang sudah dilakukan klasifikasi epilepsi adalah :

Ramuan 1. Cabe Jawa

Bahan-bahan yang dibutuhkan adalah 5 gram cabe jawa kering dan madu secukupnya.

Cara pembuatan ramuan adalah dengan menghaluskan cabe jawa yang sudah anda sediakan  hingga halus. Tambahkan sedikit madu ke dalamnya dan aduk hingga merata. Konsumsi ramuan tersebut dapat anda konsumsi ramuan ini secara rutin dan teratur hingga gejala epilepsi yang anda alami berkurang.

Ramuan 2. Jahe dan Akar Baru Cina

Bahan-bahan yang perlu disiapkan adalah satu ruas jari jahe, satu genggam akar baru cina, satu ruas jari gula enau dan empat gelas air bersih.

Cara pembuatan ramuan ini adalah dengan mencuci semua bahan hingga bersih. Campurkan semua bahan menjadi satu, tambah gula enau, kemudian rebus dalam empat gelas air bersih. Tunggu hingga mendidih dan tunggu hingga airnye tersisa setengahnya atau sekitar dua gelas. Setelah ramuan matang, saring dan berikan pada penderita sebanyak 2 kali dalam sehari. Berikan ramuan ini pada pasien hingga serangan kejang dari gejala epilepsi yang dialaminya berkurang sedikit demi sedikit.

Klasifikasi Epilepsi

Cara Pemesanan Obat Epilepsi
Untuk Membantu Mengatasi Penyakit Epilepsi / Ayan dan Memperbaiki Sel-Sel Saraf Yang Rusak

Harga Obat Epilepsi

Harga Obat Epilepsi
Harga Obat Epilepsi

Harga 1 Botol Obat Epilepsi isi 60 Kapsul = Rp.115.000,-

Cara Pemesanan : SMS ke 0818-0773-0772, tuliskan : Pesan Obat Epilepsi, Jumlah Botol, Nama Anda dan Alamat Kirim Lengkap ( untuk menentukan ongkos kirim )

Epilepsi

Epilepsi dikenal sebagai slah satu penyakkti tertua di dunia (2000 tahun SM) dan menempati urutan kedua dari penyakit saraf setelah gangguan peredaran darah otak.

Walaupun penyakit epilepsi telah lama dikenal masyarakat, tetapi pengertian mengenai penyakit ini masih sangat kurang, bahkan tekadang salah, sehingga penyakit ini sering digolongkan sebagai penyakit gila, kutukan atau turunan. Akibatnya, penderita tidak diobati atau bahkan disembunyikan. Banyak penderita epilepsi yang tidak terdiagnosis. Mereka sering mendapat pengobatan yang tidak tepat sehingga mengalami dampak klinis dan psikososial yang merugikan, baik bagi penderita dan keluarganya.

Gambar orang epilepsi

Gajala Epilepsi

Epilepsi merupakan bangkitan epiletik yaitu manifestasi gangguan otak dengan berbagai gejala klinis. Epilepsi disebabkan oleh lepasnya neuron-neuron otak secara berlebihan dan berkala tetapi reversibel dengan berbagai etiologi.  

Secara klinis epilepsi sulit untuk didefinisikan. Hal ini disebabkan oleh manifestasi klinis yang sangat bervariasi, mulai dari kejang umum, kejang fokal, penurunan kesadaran, gangguan tingkah laku, sampai dengan manifestasi klinis yang aneh-aneh dengan latar belakang yang sulit dimengerti. Prinsip yang harus dipegang ialah terjadinya seranggan berulang kali dengan pola yang sama, tanpa memperhatikan tempat, waktu dan keadaan.

Penyebab Epilepsi

Ada sekitar 180.000 dari kasus baru penyakit epilepsi setiap tahun. Sekitar 30% penyakit ini terjadi pada anak-anak. Epilepsi paling sering terjadi pada anak-anak dan manula. Hanya sebagian kecil kasus dari penyakit epilepsi yang diketahui jelas penyebabnya.  Beberapa penyebab utama epilepsi meliputi:

  • kurang oksigen saat proses krlahilan
  • Kepala mengalami cedera dalam proses kelahiran penderita
  • Kepala cedera saat anak-anak/dewasa
  • tumor otak
  • kondisi genetik yang mengakibatkan cedera otak, seperti tuberous sclerosis
  • infeksi seperti meningitis atau ensefalitis
  • stroke atau jenis lain dari kerusakan otak
  • kadar abnormal  zat-zat dalam tubuh seperti natrium atau gula darah

Sekitar 70% dari semua kasus epilepsi pada orang dewasa dan anak-anak, penyebabnya tidak pernah dapat ditemukan.

Penyebab Kejang Pada Epilepsi

Meskipun penyebab dari penyakit epilepsi itu sendiri biasanya tidak diketahui, namun beberapa faktor yang diketahui sebagai penyebab dari terjadinya serangan kejang pada penderita epilepsi. Menghindari pemicu yang dapat menyebabkan penderita kejang dapat membantu menghindari kejang dan hidup lebih mudah dengan epilepsi:

  • tidak meminum obat sesuai jadwal dan dosis yang ditetapkan
  • tidak mengkonsumsi alkohol, karena alkohol sangat berbahaya untuk penderita epilepsi
  • tidak menggunakan atau mengkonsumsi kokain atau penggunaan narkoba lainnya, seperti ekstasi
  • kurang tidur
  • obat lain yang mengganggu kerja obat epilepsi

Satu dari setiap dua wanita penderita epilepsi, kejang cenderung terjadi pada masa menstruasi. Mengubah atau menambahkan obat-obatan tertentu sebelum periode menstruasi dapat membantu menghindari kejang yang dialami. Namun pengubahan jenis obat tersebut tidak dapat dilakukan sendiri kecuali dengan bantuan dokter yang biasa merawat penderita.

Pengobatan Epilepsi

Meski hingga kini belum ada obat yang dapat menyembuhkan penyakit ini dengan tuntas, namun ada beberapa obat yang dapat digunakan untuk mengurangi gejala yang mungkin akan muncul. Pengobatan tersebut dapat dilakukan dengan cara medis maupun tradisional.

Pengobatan medis yang dapat dilakukan adalah dengan menggunakan obat anti konvulsan seperti :

  • Obat antikonvulsan yang pertam adalah dengan menggunakan obat fenitoin yang merupakan obat pilihan pertama untuk menangani kejang umum, kejang tonik-klonik. Obat ini juga dapat diberikan untuk pencegahan kejang pada pasien trauma kepala atau bedah syaraf. Efek samping yang mungkin akan dialami oleh penderita seperti mengantuk, kelelahan, dan gangguan pengelihatan.
  • Obat kedua yang dapat anda berikan untuk penderita penyakit ayan atau epilepsi ini adalah fenobarbital yang merupakan obat yang paling efektif untuk mengatasi kejang parsial dan kejang tonik-klonik. Efek samping yang dihasilkan dari penggunaan obat fenobarbital ini adalah kelelahan, mengantuk, sedasi, dan depresi. Efikasi, toksisitas yang rendah, serta harga yang murah menjadikan fenobarbital adalah salah satu jenis obat yang penting untuk tipe-tipe epilepsi ini.

Selain dengan menggunakan pengobatan medis, anda juga dapat mencoba dengan menggunakan pengobatan tradisional. Pengobatan tradisional yang dapat anda lakukan adalah dengan menggunakan bahan-bahan yang alami dan mudah untuk anda dapatkan seperti :

  • Dengan menggunakan buah ciplukan yang biasanya tumbuh pada belakang halaman rumah anda. Ambil ciplukan yang sudah matang sebanyak 8-10 butir. Cara membuat buah ini mejadi obat anda tidak perlu repot dan tidak perlu pusing yaitu buah ciplukan terlebih dahulu dicuci bersih. Buah ciplukan matang tersebut dapat langsung dimakan. Dikonsumsi setiap hari secara teratur hingga anda mengalami perubahan pada penyakit yang anda derita.
  • Bahan-bahan alami yang akan anda gunakan adalah adalah buah cabai jawa yang sudah dikeringkan sebanyak lima gram serta madu secukupnya. Cara membuat cabe jawa ini menjadi obat ayan atau epilepsi yaitu buah cabe jawa kering tersebut ditumbuk sampai halus. Kemudian masukkan madu kedalamnya dan diaduk hingga rata. Ramuan dapat langsung dikonsumsi oleh penderita. Konsumsi terus ramuan ini hingga penderita mengalami perubahan pada epilepsi yang dialaminya.

Apabila anda masih menggunakan pengobatan sebaiknya berikan sela atau jarak dari penggunaan obat medis dan obat tradisional yang sering anda gunakan agar tidak terjadi sesuatu hal yang mungkin tidak kita inginkan.

Cara Pemesanan Obat Epilepsi
Untuk Membantu Mengatasi Penyakit Epilepsi / Ayan dan Memperbaiki Sel-Sel Saraf Yang Rusak

Harga Obat Epilepsi

Harga Obat Epilepsi
Harga Obat Epilepsi

Harga 1 Botol Obat Epilepsi isi 60 Kapsul = Rp.115.000,-

Cara Pemesanan : SMS ke 0818-0773-0772, tuliskan : Pesan Obat Epilepsi, Jumlah Botol, Nama Anda dan Alamat Kirim Lengkap ( untuk menentukan ongkos kirim )