Komplikasi Epilepsi

Komplikasi Epilepsi seperti yang didefinisikan oleh Commision of Epidemiology and Prognosis of Epilepsi , adalah munculnya paling tidak 2 kali kejang tanpa provokasi (sebab dan gejala) dengan jarak antara kedua kejang paling tidak selama 24 jam.

Kejang Pada Epilepsi

epilepsi-anakKejang maupun epilepsi bukan merupakan diagnosis atau jenis penyakit melainkan gejala proses yang mempengaruhi otak dalam berbagai cara, tetapi umumnya memiliki ekspresi klinis final berupa kejang. Kejang adalah pelepasan neuron otak yang berfrekuensi tinggi yang berlebihan atau mendadak abnormal.

Penyakit epilepsi yang tidak hanya terjadi pada anak-anak, orang dewasa. Namun, epilepsi juga dapat menimbulkan beberapa masalah klinis pada ibu hamil. Jika pada kehamilan terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan frekuensi serangan epilepsi, faktor-faktor yang meningkatkan frekuensi serangan tersebut bisa bekerja secara langsung atau melalui perubahan konsentrasi pada obat antiepilepsi.

Meskipun efek beberapa komplikasi epilepsi obstetri pernah dilaporkan terjadi lebih sering pada ibu hamil yang menderita epilepsi, namun hanya sedikit bukti statistik yang mendukung hasil observasi ini. Sejumlah laporan mengemukkan peningkatan sebanyak 2-3 kali lipat pada insidens perdarahan vaginal, solusio plasenta, pre-eklampsia.

Komplikasi Epilepsi

Serangan epilepsi yang menyeluruh berpotensi untuk membahayakan keselamatan ibu dan janinnya. Serangan kejang tonik-tonik dapat menyebabkan hipoksia janin serta asidosis dan beberapa perubahan kardiotokografik yang pernah dikemukakan oleh Paul et al, di tahun 1978, tak hanya itu pendapat lainnya mengenai komplikasi epilepsi yang terjadi pada ibu hamil yang dikemukakan oleh Byrne et al, ditahun 2001, beliau mengatakan epilepsi juga dapat menyebabkan keruskan akibat hipoksia pada embrio dan mengakibtkan malformasi. Defek kognitif pada bayi dapat berkaitan dengan jumlah serangan pada kehamilan.

Dalam kasus epilepsi yang jarang terjadi, penyakit epilepsi ini dapat menimbulkan komplikasi berupa status epileptikus. Status epileptikus terjadi ketika penderita mengalami kejang selama lebih dari lima menit atau mengalami serangkaian kejang pendek tanpa kembali sadar di antara kejang. Status epiliptikus dapat menyebabkan kerusakan permanen pada otak, bahkan kematian.

Komplikasi lainnya yang juga jarang terjadi adalah kematian mendadak. Hingga kini, penyebab kematian mendadak pada penderita epilepsi masih belum dapat diketahui secara pasti. Beberapa ahli mengemukakan bahwa itu berkaitan dengan dampak pada jantung dan pernapasan akibat kejang.

Komplikasi epilepsi pada kehamilan

Tidak bisa dipungkiri lagi bahwa penyakit epilepsi adalah salah satu jenis penyakit yang berbahaya bagi kehamilan seorang wanita. Kejang yang terjadi pada wanita yang sedang mengandung berpotensi dapat menggugurkan bayi yang ada di dalam kandungannya dan juga dapat mengancam nyawa sang ibu. Beberapa jenis obat epolepsi pun ada yang beresiko membuat janin dalam kandungan menjadi cacat. Namun jika anda termasuk salah satu dari sekian banyak wanita yang menderita epilepsi tidak perlu cemas. Rencanakan dan lakukanlah pemeriksaan kandungan dan kondisi anda secara rutin kedokter untuk mengurangi komplikasi epilepsi yang akan anda alami. Banyak wanita yang menderita penyakit epilepsi namun masih bisa menjalani kehamilannya dengan normal dan melahirkan anak yang sehat tanpa menghiraukan adanya komplikasi epilepsi yang didapatnya.

Agar kejang atau komplikasi epilepsi lainnya dapat dicegah secara maksimal, pasien di sarankan untuk melalu menimun obat yang sesuai dengan apa yang sudah diresepkan dokter yang merawat anda secara teratur. Selain itu apabila penderita ingin berhentu mengkonsumsi atau beralih ke jenis OEA lainnya, ada baiknya konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter mengenai komplikasi epilepsi yang akan terjadi setelah anda beralih ke OEA lainnya yang anda inginkan.

Segera beri tahu dokter anda apabila anda mengalami migrain, perubahan suasana hati, depresi, atau bahkan keinginan yang lebih parah adalah keinginan untuk bunuh diri setelah mengkonsumsi OEA. Berikut ini beberapa obat OEA yang sudah tersedia untuk penderita epilepsi :

  • Phenobarbital merupakan salah satu jenis OEA yang efektif yang digunakan untuk kejang parsial dan tonik-klonik sebagai obat antikonvulsan yang dapat digunakan untuk mengurangi terjadinya komplikasi epilepsi. Efek samping yang akan dialami penderita epilepsi yang mengkonsumsi OEA ini adalah kelelahan, mengantuk, sedasi dan depreasi.
  • Phenytoin, yang merupakan obat pilihan pertama untuk kejang umum dan kejang tonik-klonik. Efek samping yang penderita alami dari penggunaan obat ini adalah lemah, kelelahan, gangguan pengelihatan, disfungsi korteks dan mengantuk.
  • Carbamazepine, secara kimia obat ini merupakan golongan antidepresan triliklik yang digunakan sebagai pilihan pertama untuk menangani komplikasi epilepsi pada kejang parsial dan tonik-klonik. Efek samping yang akan dihasilkan dari penggunaan obat ini adalah gangguan pengelihatan, pusing, lemah, mengantuk, mual, goyah dan dapat juga terjadi efek samping hyponathemia.

Atau dapat juga menggunakan obat yang tradisional untuk mengurangi komplikasi epilepsi yang akan muncul pada diri anda. Seperti halnya pengobatan yang dilakukan dengan Buah Ciplukan. Buah ini bukan hanya sekedar rumbut liar yang tumbuh di halaman rumah, namun buah ini juga dapat digunakan untuk pengobatan penyakit epilepsi. Cara penggunaannya pun cukup mudah hanya perlu menyediakan 8 hingga 10 buah ciplukan yang sudah masak. Cuci hingga bersih buah tersebut kemudian langsung dapat untuk dikonsumsi. Terus konsumsi hingga gejala epilepsi yang anda alami berkurang sedikit demi sedikit.

Komplikasi Epilepsi


=====================================

>>> Kapsul Herbal Obat Epilepsi Untuk Membantu Mengatasi Penyakit Epilepsi / Ayan dan Memperbaiki Sel-Sel Saraf Yang Rusak, Klik Detail Disini!
=====================================


This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *