Epilepsi

Epilepsi dikenal sebagai slah satu penyakkti tertua di dunia (2000 tahun SM) dan menempati urutan kedua dari penyakit saraf setelah gangguan peredaran darah otak.

Walaupun penyakit epilepsi telah lama dikenal masyarakat, tetapi pengertian mengenai penyakit ini masih sangat kurang, bahkan tekadang salah, sehingga penyakit ini sering digolongkan sebagai penyakit gila, kutukan atau turunan. Akibatnya, penderita tidak diobati atau bahkan disembunyikan. Banyak penderita epilepsi yang tidak terdiagnosis. Mereka sering mendapat pengobatan yang tidak tepat sehingga mengalami dampak klinis dan psikososial yang merugikan, baik bagi penderita dan keluarganya.

Gambar orang epilepsi

Gajala Epilepsi

Epilepsi merupakan bangkitan epiletik yaitu manifestasi gangguan otak dengan berbagai gejala klinis. Epilepsi disebabkan oleh lepasnya neuron-neuron otak secara berlebihan dan berkala tetapi reversibel dengan berbagai etiologi.  

Secara klinis epilepsi sulit untuk didefinisikan. Hal ini disebabkan oleh manifestasi klinis yang sangat bervariasi, mulai dari kejang umum, kejang fokal, penurunan kesadaran, gangguan tingkah laku, sampai dengan manifestasi klinis yang aneh-aneh dengan latar belakang yang sulit dimengerti. Prinsip yang harus dipegang ialah terjadinya seranggan berulang kali dengan pola yang sama, tanpa memperhatikan tempat, waktu dan keadaan.

Penyebab Epilepsi

Ada sekitar 180.000 dari kasus baru penyakit epilepsi setiap tahun. Sekitar 30% penyakit ini terjadi pada anak-anak. Epilepsi paling sering terjadi pada anak-anak dan manula. Hanya sebagian kecil kasus dari penyakit epilepsi yang diketahui jelas penyebabnya.  Beberapa penyebab utama epilepsi meliputi:

  • kurang oksigen saat proses krlahilan
  • Kepala mengalami cedera dalam proses kelahiran penderita
  • Kepala cedera saat anak-anak/dewasa
  • tumor otak
  • kondisi genetik yang mengakibatkan cedera otak, seperti tuberous sclerosis
  • infeksi seperti meningitis atau ensefalitis
  • stroke atau jenis lain dari kerusakan otak
  • kadar abnormal  zat-zat dalam tubuh seperti natrium atau gula darah

Sekitar 70% dari semua kasus epilepsi pada orang dewasa dan anak-anak, penyebabnya tidak pernah dapat ditemukan.

Penyebab Kejang Pada Epilepsi

Meskipun penyebab dari penyakit epilepsi itu sendiri biasanya tidak diketahui, namun beberapa faktor yang diketahui sebagai penyebab dari terjadinya serangan kejang pada penderita epilepsi. Menghindari pemicu yang dapat menyebabkan penderita kejang dapat membantu menghindari kejang dan hidup lebih mudah dengan epilepsi:

  • tidak meminum obat sesuai jadwal dan dosis yang ditetapkan
  • tidak mengkonsumsi alkohol, karena alkohol sangat berbahaya untuk penderita epilepsi
  • tidak menggunakan atau mengkonsumsi kokain atau penggunaan narkoba lainnya, seperti ekstasi
  • kurang tidur
  • obat lain yang mengganggu kerja obat epilepsi

Satu dari setiap dua wanita penderita epilepsi, kejang cenderung terjadi pada masa menstruasi. Mengubah atau menambahkan obat-obatan tertentu sebelum periode menstruasi dapat membantu menghindari kejang yang dialami. Namun pengubahan jenis obat tersebut tidak dapat dilakukan sendiri kecuali dengan bantuan dokter yang biasa merawat penderita.

Pengobatan Epilepsi

Meski hingga kini belum ada obat yang dapat menyembuhkan penyakit ini dengan tuntas, namun ada beberapa obat yang dapat digunakan untuk mengurangi gejala yang mungkin akan muncul. Pengobatan tersebut dapat dilakukan dengan cara medis maupun tradisional.

Pengobatan medis yang dapat dilakukan adalah dengan menggunakan obat anti konvulsan seperti :

  • Obat antikonvulsan yang pertam adalah dengan menggunakan obat fenitoin yang merupakan obat pilihan pertama untuk menangani kejang umum, kejang tonik-klonik. Obat ini juga dapat diberikan untuk pencegahan kejang pada pasien trauma kepala atau bedah syaraf. Efek samping yang mungkin akan dialami oleh penderita seperti mengantuk, kelelahan, dan gangguan pengelihatan.
  • Obat kedua yang dapat anda berikan untuk penderita penyakit ayan atau epilepsi ini adalah fenobarbital yang merupakan obat yang paling efektif untuk mengatasi kejang parsial dan kejang tonik-klonik. Efek samping yang dihasilkan dari penggunaan obat fenobarbital ini adalah kelelahan, mengantuk, sedasi, dan depresi. Efikasi, toksisitas yang rendah, serta harga yang murah menjadikan fenobarbital adalah salah satu jenis obat yang penting untuk tipe-tipe epilepsi ini.

Selain dengan menggunakan pengobatan medis, anda juga dapat mencoba dengan menggunakan pengobatan tradisional. Pengobatan tradisional yang dapat anda lakukan adalah dengan menggunakan bahan-bahan yang alami dan mudah untuk anda dapatkan seperti :

  • Dengan menggunakan buah ciplukan yang biasanya tumbuh pada belakang halaman rumah anda. Ambil ciplukan yang sudah matang sebanyak 8-10 butir. Cara membuat buah ini mejadi obat anda tidak perlu repot dan tidak perlu pusing yaitu buah ciplukan terlebih dahulu dicuci bersih. Buah ciplukan matang tersebut dapat langsung dimakan. Dikonsumsi setiap hari secara teratur hingga anda mengalami perubahan pada penyakit yang anda derita.
  • Bahan-bahan alami yang akan anda gunakan adalah adalah buah cabai jawa yang sudah dikeringkan sebanyak lima gram serta madu secukupnya. Cara membuat cabe jawa ini menjadi obat ayan atau epilepsi yaitu buah cabe jawa kering tersebut ditumbuk sampai halus. Kemudian masukkan madu kedalamnya dan diaduk hingga rata. Ramuan dapat langsung dikonsumsi oleh penderita. Konsumsi terus ramuan ini hingga penderita mengalami perubahan pada epilepsi yang dialaminya.

Apabila anda masih menggunakan pengobatan sebaiknya berikan sela atau jarak dari penggunaan obat medis dan obat tradisional yang sering anda gunakan agar tidak terjadi sesuatu hal yang mungkin tidak kita inginkan.


=====================================

>>> Kapsul Herbal Obat Epilepsi Untuk Membantu Mengatasi Penyakit Epilepsi / Ayan dan Memperbaiki Sel-Sel Saraf Yang Rusak, Klik Detail Disini!
=====================================


This entry was posted in Epilepsi and tagged , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>